bis kejar paksa

7 11 2011

Cerita hari ini

24 Oktober 2011

Rimbo genduuuuuttt acuuuuu….Jangan manyun gitu dong dibilang ndut. Lucu banget tauuuu… tar aku cium niiii….Apa kabar kamu di sana? Apakah masih kribo, gendut, dan kumisan? O..ya.ya. aku tau kamu masih.

Cerita hari ini seru ndut,

Aku harus bangun jam 4 subuh dan langsung mandi. Kamu tau kenapa aku bela-belain kayak gitu? Bener banget! Aku ada tes hari ini di Panin Bank di Palmerah. Kamu tau berapa jarak Bintaro ke Palmerah? Ya… sekitar Padang- Lb alung lah. Tapi, berhubung ini Jakarta, jarak itu bisa jadi 2 kali lipat karena macet yang lebay.

Mandi jam 4 lumayan menggigil jugaaa. Trus siap-siap, sarapan, dan naik ojek ke pangkalan trans bintaro. Pas aku nyampe, bus nya udah jalan. Aku panik. Busnya aku panggil-panggil.

“Stop bg! Stooooop!” sambil ngejar-ngejar ge je.

Kamu tau kenapa aku ngotot banget pengen naik? Karena bus berikutnya akan berangkat stengah jam lagi. Bisa telat parah aku tar. Akhirnya, mungkin karena aku cakep, manis, tapi sangat menyedihkan banget pagi itu, si supir pun menghentikan kendaraannya dan si kernet mempersilahkan aku masuk dengan ramah. Alhamdulilah ya.

Tapi setiap pilihan tentu ada resikonya. Aku harus berdiri selama 1,5 jam perjalanan. Orang di bisnya aneh-aneh yank. Ada seorang cina dengan pakaian rapih bgt pegang tas laptop dan tas tangan bermerek tapi tidurnya ngango trus ileran pula,hiyyyy. Ada mas-mas paruh baya pake masker, ngeliatin jendelaaaa terusss. Ga tau ada apa tu di jendela yang nempel. Ada juga bapak-bapak sekitar 60 tahun yang juga berdiri, sama kayak aku lagi dengerin Mp3 sambil nyanyi keras. “I’m falling in love with you,”. Semua yang denger pada senyum2 sendiri denger si bapak jadi penyanyi dadakan.

Pas nyampe, nyambung de pake taksi. 35 ribu yank. Gile benerrrrrr. Jaraknya cuma dari rumah aku ke rumah kamu padahal. Bangkrut dah. Padahal belum punya perusahaan.

Trus aku tes selama 3,5 jam. Lamaaaa. Bikin laperrrr. Abis tes aku dan beberapa teman sesama pencari kerja (pencaker) makan di restoran nasi padang yang rasanya sama sekali ga ada mirip-miripnya ama nasi Padang yang aku kenal.

Tapi aku Cuma lolos sampe psikotes yank. Tapi gapapa. Nambah-nambah pengalaman psikotes aku untuk calon kerjaan selanjutnya. Ga ada yang sia-sia.

Hebatnya yank, aku bisa pulang dengan selamat tanpa ketiduran di bis, bingungan, atau lupaan. Semua aman terkendali. Aku seneeeeeng banget. Aku berhasil mengalahkan penyakit aku ni. Hanya butuh konsentrasi dan niat aja.

Tapi nyampe rumah langsung teparrrrr. Perjalanannya jauh dan melelahkan banget.

Aku sayang kamu rimbooo….                                     Bintaro, kamar kipas angin


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s